Beranda > Uncategorized > Waduh Gw kena tilang.. musti gimana neeh??

Waduh Gw kena tilang.. musti gimana neeh??


Tilang“.. hmmph.. suatu hal yg sangat ditakuti oleh sebagian besar pengendara motor & mobil.. tapi kali ini gw mo bahas yg pengendara motor aja..

Jakarta, kota yg dipenuhi oleh “banyak” sepeda motor (karna jumlahnya udah sangat-amat-banyak.. dan gw ga tau jumlah tepatnya, maka kita sebut saja jumlahnya.. “banyak”..) dengan jumlah sebanyak itu, maka yg namanya pelanggaran lalu-lintas makin besar kemungkinannya untuk terjadi.. nah, sebagian kecil dari itu tadi yg “terekam” dalam buku tilang.. Kenapa “sebagian kecil” ? karena di sini masih ada opsi tidak resmi selain tilang.. yaitu Damai.. hehehe..


Tilang merupakan hal yg sangat dihindari oleh pengedara, namun sapa sangka kadang keadaan yg bisa menuntun kita menuju “surat tilang” tersebut.. koq gitu?

contoh saja: tetanggaku, seorang pengendara motor, cewe, cuma karena liat polisi saja (takut kena tilang, meskipun seluruh suratnya lengkap) bisa jadi grogi dan malah nabrak trotoar.. dan akhirnya kena tilang beneran.. terbukti seberapa takutnya mereka akan tilang..

walah, ngomong apa gw.. Back to Topic.. disini gw ga bahas soal gimana koq bisa kena tilang, tapi yang mo gw bahas adalah..

Apa prosedurnya selanjutnya saat kita sudah pegang itu surat tilang..?

Saat kita sudah menerima surat tilang (*edited: surat tilang warna merah, yg paling umum diterima.. silakan refer ke sini untuk detailnya), maka salah satu dari SIM, STNK atau Motor kita akan ditahan untuk menjadi barang bukti pelanggaran, dan kita harus “tebus” itu di pengadilan..

nah dalam surat tilang akan tertulis tanggal sidang yg harus kita ikuti (biasanya Hari Jum’at).. pernah ada yg bilang ke gw klo kita kena tilang sebelum tanggal 16, maka kemungkinan besar nama kita akan muncul di daftar peserta sidang di pengadilan negri (urusan tilang).. namun jika lebih dari tanggal itu maka kemungkinan kecil nama kita muncul dalam daftar peserta sidang dan akhirnya untuk mengambil barang bukti kita, maka kita harus ambil langsung ke Polres daerah sidang..

nah saat hari sidang tiba, maka kita datang ke pengadilan negri di daerah kita terkena tilang.. misal gw perjalanan dari Cilegon ke Jakarta, terkena tilang di Tangerang, maka gw musti ke pengadilan negri tangerang.. (klo gw lagi touring Jakarta-Bali misalnya.. trus kena di Jogja, gimana yah? jauuuhhh cuy..🙂 )

di Pengadilan, berbekal surat tilang asli, maka kita langsung medaftarkan (taruh aja) surat tilang kita di petugas yg biasanya ada di depan pintu masuk ruangan sidang (bukan yg jaga pintu gerbang yah..!!) dan di sini biasanya berkeliaran para calo (meskipun biasanya di daerah parkiran motorpun sudah mulai banyak calo)..
(*pernah ada calo yg nawarin 70rb, terima beres.. hehehe..)

sebelum anda mendaftarkan surat tilang anda, sebaiknya periksa dulu nama anda di dalam daftar peserta sidang yg biasanya ada di Kertas ukuran A4 dan di tempel di dinding.. karena namanya ada ratusan peserta, sebaiknya rada teliti yah mencarinya!! silakan cari nomor di Surat tilang (pojok-kanan-atas) atau cari nama anda di daftar itu..

klo ada, ya silakan daftarkan nama anda di petugas,
jika tidak ada, kemungkinan anda musti pergi ke Polres untuk ambil barang bukti milik anda..

Anggep saja nama anda ada di daftar, maka setelah mendaftarkan surat tilang anda (cuma naroh doang, ga ngisi formulir apapun koq..) ya setelah itu cukup menunggu nama anda dipanggil.. bisa lama bisa juga bentar, tergantung nasib (hehehe.. lebay).. Petugas juga akan mengingatkan bahwa sebelum peserta sidang masuk ke ruangan, maka harap melepas jaket dan topi.. ya sudah, menunggulah kita..

setelah beberapa lama mengunggu, giliran nama kita akan dipanggil.. maka kita akan memasuki ruangan sidang.. (biasanya ada 2 ruangan: ruangan pertama adalah ruangan sidang, ruangan satunya adalah ruangan untuk bayar denda) di dalam ruangan sidang ada kursi panjang dimana orang-2 yg sudah dipanggil terlebih dahulu sebelum kita menunggu giliran menghadap hakim.. ya sudah, nunggu lagi..

di depan hakim biasanya ada kursi panjang yg bisa diisi 4 orang, dan sistem yg menghadap hakim adalah “First In – First Out” artinya yg dipanggil duluan maka duduk di depan hakim, setelah itu yg dipanggil berikutnya duduk di sebelah orang pertama, dan seterusnya sampai orang ke 4.. saat urusan orang pertama dengan hakim selesai, maka orang pertama akan berdiri dari kursi meninggalkan ruang sidang, dan orang kedua akan bergeser posisi duduknya menggantikan orang pertama (dan seterusnya)..

akhirnya tiba giliran kita mengisi kursi depan hakim.. dan di depan hakim akan ditanya seperti ini:

hakim : kenapa?
kita : (misalnya) melanggar lampu merah pak
(ini ada di pasal 287 (1), denda maksimum 500rb)
hakim : motor / mobil ?
kita: motor pak.
hakim : 41 ribu..
kita : terima kasih pak..

.. udah gitu doang (ga ada 1 menit khan?)

setelah itu kita berdiri dari kursi dan pindah ke ruangan sebelah tempat kita bayar denda yg tadi disebut oleh Hakim.. diruangan ini lagi-2 kita menunggu (sabar yah..) untuk dipanggil dan membayar denda..
setelah nama kita dipanggil dan kita bayar denda tadi, pastikan barang bukti yg kita ambil benar-2 milik kita.. jika benar milik kita, maka urusan pengadilan selesai dan kita bisa pulang..

(sebaiknya hati-2 setelah surat kita lengkap lagi, jangan sampe kena tilang lagi.. hehehe..)

** ditulis berdasarkan pengalaman pribadi.. hehehe..

source (pic):
http://www.mediaindonesia.com
– donlenon.blogspot.com
– ngakak.com

  1. pendatang baru
    01/04/2010 pukul 12:25 pm

    permisi bang, numpang lewat sekalian, nambah pengalaman, aku belum pernah, semoga sj tidak pernah dpt surat tilang.

  2. 01/04/2010 pukul 12:43 pm

    Oooo gitu ya bro, kalo aku cinta damai…dulu waktu masih muda..pernah ditilang mbayar 20.000

  3. lekdjie
    01/04/2010 pukul 1:22 pm

    ehm..piss pak..

    maksut’e “damai” ya Lek?🙂

  4. SkyrideR
    01/04/2010 pukul 6:14 pm

    hii.. takut..!

  5. Satmer
    01/04/2010 pukul 11:56 pm

    Mas kalo slip biru masìh berlaku kaga.?
    Kan kalo slip biru bisa bayar melalui bank ga perlu ngantri sidang…

    harusnya sih masih berlaku, tapi biasanya pak pulisi langsung kasi slip merah (karna udah ada di tangan kiri dan tangan kanan udah pegang bolpen).. ada link yg tengah artikel-ku yg nulis soal slip biru itu..

  6. kunyuk
    02/04/2010 pukul 5:07 pm

    baru kena tilang neh boz …

    di liat2 di web sih menakutkan juga yg pasal 287
    http://osolihin.wordpress.com/2009/11/03/hati-hati-undang-undang-lalu-lintas-2009/

    jadi yg 500 ribu itu blum tentu yaa boz ??

    agak lega liat blog ini, sorry soalnya gue ga cinta damai ama perutnya polisi :))

    NoFUN:
    hehe.. saat kejadian, si oknum pulisi juga nawarin “damai” sambil nunjuk angka 500rb di buku daftar tilang.. sapa coba yg ga deg-degan?
    Sempet tergoda sih.. tapi gw cuek aja sambil bilang “Udah tilang aja pak..”

  7. 05/04/2010 pukul 10:20 am

    berarti mas bro nofun sering kena tilang dong kok apal banget prosedurnya

    NoFUN:
    hehehe.. nyobain doang koq, sekalian ditulis prosedurnya untuk post artikel.. xixixi..
    (ngeles mode: on🙂 )

  8. watta
    16/07/2010 pukul 8:34 pm

    Gak pernah ketilang.. cari jalan tikus mulu.. wikikiki..

  9. 17/09/2010 pukul 8:03 pm

    waduhh…jangan sampai motor kita jadi barang bukti bro…motorku aja hampir diambil ban depannya kaleee (soalnya rem depannya kelihatan dah dicopot), mngkin mo diambil tapi ketika tahu bannya vulkanisiran gag jadi diambil🙂

  10. hengki
    02/12/2010 pukul 3:27 pm

    Hari ini (2 Desember 2010) Saya mau ambil SIM di PN Jaktim yg di Pulomas. Ternyata di loket tilang ditempel tulisan yg kira2x bunyinya “Mulai tanggal 1 November 2010 pelanggar yang tidak ikut sidang dapat mengambil berkas (SIM/STNK) di Kejaksaan Jaktim jl. Ahmad Yani no.1 Jatinegara (Prumpung)”.
    Calo2x di PN Jaktim juga sudah ngomong ke saya di pintu PN. Calo tsb. minta Rp.110.100 untuk ambil SIM saya di Kejaksaan. Tawar menawar sepakat Rp.80.000, kemudian saya berikan form merah. setelah menunggu 40 menit sambil ngopi, calo tersebut kembali membawa SIM saya, lalu saya berikan uang Rp.80.000 dan urusan selesai.

  11. 02/12/2010 pukul 5:23 pm

    @Bro Hengki:
    yg gw penasaran.. saat nama kita gak tercantum di daftar peserta sidang dan kita harus ambil langsung SIM/STNK di Kejaksaan (klo di kasus dikau.. atau Polres klo di kasus gw..) nah, denda sidang yg mana yg jadi acuan?

    Nilai denda terserah dari polres / kejaksaannya?
    atau denda dari nilai maksimal di buku tilang?

    Hmmm..

  1. 16/07/2010 pukul 6:54 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: